top of page

TIPS 31: Hal - hal yang Perlu Diketahui Saat Bekerja Dengan Arsitek - Bagian 1

Updated: Jul 25, 2023

Kali ini saya ingin berbagi dengan Anda perjalanan saya dengan SketchUp.

4 things to know when working with architect

Ini berdasarkan pengalaman saya bekerja dengan DP Architect, Ong&Ong, Nikken Sekkei, dan Shepley Bulfinch. Setelah 12 tahun pengalaman bekerja dengan berbagai Arsitek, inilah 4 hal yang dapat membantu seorang Arsitek atau Desainer Interior menunjukan karya mereka untuk klien mereka.


Sebagai 3D Artist di industri 3D Architectural Visualization, baik sebagai pekerja lepas maupun dalam sebuah perusahaan, ada beberapa jenis klien yang akan kita temui. Pertama adalah developer atau pengembang, perkantoran pengembangan perumahan, apartemen, atau bahkan mal. Lalu ada desainer, baik itu desainer interior atau seorang arsitek, individu maupun perusahaan.

Ini adalah 4 hal yang selalu saya soroti kepada tim 2G Studio kami ketika bekerja dengan individu atau perusahaan Arsitektur.

Sebelum masuk ke 4 poin tersebut, hal pertama yang perlu kita pahami adalah karya dari seorang Arsitek atau seorang desainer Interior itu sendiri. Bagi saya, sebagai Arsitek atau Desainer Interior, tugas mereka adalah “mendesain kehidupan”. Misalnya ada sebuah rumah, luasnya 1000 meter persegi. Tugas seorang arsitek adalah mendesain kehidupan pemiliknya, bagaimana caranya? Merekalah yang harus mendesain rumah agar sesuai dengan keluarga dan menciptakan lingkungan yang nyaman dan layak huni untuk kesejahteraan keluarga pemilik. Kamar orang tua menjadi yang terbesar dan nyaman sehingga ayah bisa pulang dari pekerjaan dan istirahat yang melelahkan, kamar anak-anak terpisah untuk privasi, ruang keluarga besar dan menyenangkan sehingga keluarga dapat menghabiskan waktu dengan nyaman! Semuanya dirancang tentang pemilik dan keluarganya, itulah pekerjaan arsitek dan desainer interior bagi saya.


Jadi, dengan begitu aspek kunci dalam pekerjaan seorang Arsitek atau Desainer Interior adalah Komunikasi.

komunitas

Nah, tentunya desain rumah sesuai dengan preferensi, kebutuhan klien, dan yang terpenting kenyamanan mereka. Hindari miskomunikasi, waspadai miskomunikasi bisa terjadi kapan saja. Sesuatu terjadi ketika saya menjadi Desainer Interior. Saya lulusan teknik sipil, saya putus asa dan tidak tahu cara membuat perspektif. Saya mempelajari semuanya sendiri dari internet dan selama itu terlihat baik-baik saja. Yang saya pikirkan hanyalah presentasi dan bagaimana miskomunikasi sering terjadi meskipun kami sudah menyediakan papan suasana hati, menunjukkan gambar referensi klien dan memberikan rencana tata letak kami. Klien adalah orang normal yang tidak akan mengerti semua hal itu, yang mereka tahu hanyalah mereka menginginkan rumah yang nyaman. Itu sebabnya mereka mempekerjakan kita, untuk melakukan pekerjaan yang tidak bisa mereka lakukan.

Jadi, apakah gambar referensi membantu kami? Tentu saja.


Apakah bisa menimbulkan miskomunikasi? Ya, tentu saja bisa.

woman explaining

Karena imajinasi orang berbeda-beda, hanya menampilkan gambar dan meminta mereka untuk membayangkan pencahayaan akan terlihat seperti gambar ini, bahan seperti itu, warna dinding hijau, ruangan akan terlihat seperti ini, pada akhirnya, ini semua hanya untuk memberikan visual kepada klien. Kemudian jika ada yang tidak sesuai dengan apa yang divisualisasikan oleh klien, akan ada masalah, argumen dengan klien tentang apa yang telah kita sepakati, dan hal-hal lain. Pertanyaannya adalah apakah kita hanya ingin memenangkan argumen atau apakah kita ingin membuat klien senang? Memenangkan argumen sama sekali tidak ada gunanya karena pada akhirnya membuat semuanya canggung antara kita dan klien, jelas kita semua menginginkan akhir yang bahagia, bukan?

man explaining something via monitor

Untuk itulah diperlukan Visualisasi 3D, dengan 3D anda dapat meminimalisir permasalahan tersebut. Bukan menghilangkan, tapi meminimalkan. Jadi apa yang harus dilakukan? Render gambar diam, gunakan kamera lalu render. Tentu saja, gambar harus se-realistis mungkin dan disesuaikan dengan suasana hati yang ingin Anda capai. Anda tetap harus membuat gambar yang mencerminkan reputasi Anda, bahkan karya terkecil tetaplah karya Anda.


Memberikan render fotorealistik saja sudah bagus tapi tidak untuk arsitek karena mereka akan kesulitan untuk mempresentasikan desain mereka pada presentasi pertama. Itu bukan sesuatu yang keren, reputasi mereka adalah sesuatu yang harus kita perhatikan dan pertimbangkan juga, itu sebabnya dengan komunikasi mereka juga dapat memahami rencana dan menyajikannya sesuai dengan itu.

82 views0 comments

Comments


bottom of page