top of page

Fundamental untuk Texture & Material Realistik dalam 3D Render

Updated: Feb 19


Tekstur ada di segala hal yang kita lihat dalam kehidupan nyata. Sebagai Seniman 3D, kami ingin rendering kami seserupa mungkin dengan kehidupan nyata.


Detail halus dalam sebuah rendering 3D adalah yang memberikan gambar atau animasi kehidupan. Detail-detail halus yang menambah, memungkinkan pemirsa untuk merasakan dan membayangkan berada di dalam adegan tersebut.


Bagaimana kita mencapai tekstur dan bahan yang mirip dengan kehidupan nyata?


Sebelum masuk ke dalam produksi yang mendalam, kumpulkan data. Kumpulkan semua informasi yang bisa Anda dapatkan dari klien Anda, dan kumpulkan referensi. Studio 2G terletak di Bali, tekstur jalan di Bali mungkin berbeda dengan jalan di New York, misalnya. Data geografis penting, kita harus meneliti negara, kota, bahkan alamat jalan; kemudian kita tiru. Lihat bagaimana cara membuat tekstur jalan yang realistis di sini.


Referensi juga merupakan titik awal yang krusial, kumpulkan referensi yang diperlukan dan analisislah. Baik itu kayu atau beton, semuanya kembali pada referensi yang kita miliki. Analisis setiap detail, serat-serat material kayu yang ingin kita tiru, arah serat-seratnya, apakah teksturnya kasar atau tidak, apakah bergelombang atau datar.


Pembuatan tekstur memiliki berbagai teknik, yang mungkin menghasilkan hasil yang sama atau tidak. Misalnya, saat membuat tekstur mural di permukaan yang tidak rata, kita bisa melakukannya semua di photoshop, kita bisa menggunakan komposit di 3dsmax, atau menggunakan decal. Setiap orang memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing.


Kami memiliki tutorial singkat tentang cara membuat tekstur mural di permukaan yang tidak rata di sini! Cekidot!



Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat mencari tekstur dan bahan. Pastikan bahwa tekstur tidak terlihat berulang-ulang, dan perhatikan ukuran tekstur. Misalnya, jika teksturnya ditujukan untuk objek yang jauh dari kamera, hindari menggunakan tekstur besar yang menghabiskan ratusan megabyte; sebaliknya, pilih tekstur berukuran standar. Sebaliknya, jika objek berada dekat dengan kamera, hindari menggunakan tekstur yang terlihat pixelated atau buram. Beberapa permukaan atau objek tidak benar-benar halus; misalnya, aspal atau dinding beton sering kali memiliki efek kotoran atau detail khusus yang perlu diperhatikan dengan cermat.


Tekstur yang stretched dapat secara signifikan mengurangi realisme dari rendering Anda. Mereka menciptakan penampilan yang distorsi pada permukaan, membuatnya terlihat tidak realistis dan tidak profesional. Untuk memecahkannya, Anda dapat memanfaatkan pemetaan UV untuk model 3D Anda. Proses ini melibatkan pemetaan tekstur 2D ke permukaan 3D, memungkinkan penempatan yang presisi. Dengan hati-hati membuka UV, Anda dapat menghindari peregangan tekstur dan mencapai aplikasi tekstur yang mulus. Kami memiliki tutorial tentang pemetaan UV juga. Tutorial UV Mapping.


Perhatikan skala tekstur Anda. Sesuaikan ukuran tekstur untuk mencocokkan proporsi objek yang Anda terapkan. Bereksperimenlah dengan skala yang berbeda dan uji rendering untuk mencapai hasil yang diinginkan.


Menggunakan tekstur resolusi rendah mungkin tampak seperti kompromi kecil, tetapi dapat memiliki dampak yang signifikan pada kualitas keseluruhan rendering Anda, terutama ketika mereka digunakan untuk pemetaan bump, normal bump, atau displacement.


Menggunakan tekstur yang tidak seamless atau terlihat jelas berulang dapat membuat rendering Anda terlihat amatiran dan kurang terawat.


Manfaatkan tekstur seamless yang dirancang khusus untuk berulang tanpa repetisi yang terlihat. Tekstur ini menyatu secara mulus ketika diulang, menciptakan penampilan yang kontinu dan alami. Jelajahi perpustakaan tekstur yang menawarkan pilihan seamless atau pelajari untuk membuat tekstur seamless menggunakan perangkat lunak seperti Adobe Photoshop.


Kenalkan variasi dalam tekstur Anda untuk memecah pola yang berulang. Gabungkan beberapa tekstur bersama menggunakan masker atau saluran alpha untuk membuat permukaan yang lebih realistis dan beragam. Dengan menggabungkan elemen yang berbeda, seperti variasi warna yang halus atau kekurangan, Anda dapat meningkatkan otentisitas rendering Anda.


Sekarang Anda siap untuk melakukan tekstur, Anda akan membutuhkan tekstur itu sendiri. Tidak perlu mencari lebih jauh, kami memiliki beberapa situs web penyedia tekstur gratis dan berbayar yang kami rekomendasikan.


Textures.com adalah tempat penyimpanan tekstur yang memanjakan pengguna gratis maupun premium.


Quixel.com adalah kekuatan besar untuk aset tekstur berkualitas tinggi, dengan 15.000 tekstur siap pakai yang berasal dari fitur Megascan mereka.


Tidak terbatas hanya pada tekstur, Poliigon.com adalah toko serba ada untuk semua kebutuhan visualisasi arsitektur Anda. Menawarkan tekstur, model 3D, dan peta HDRI, Poliigon menjamin kualitas terbaik dengan resolusi 8K ke atas.


Bagi mereka dengan anggaran atau mencari aset gratis, Polyhaven.com adalah pilihan yang sangat baik. Situs web ini adalah tempat perlindungan sejati untuk aset 3D, dan tekstur berkualitas tinggi mereka tidak terkecuali. Diperbarui secara teratur, Polyhaven menawarkan perpustakaan tekstur yang terus berkembang yang dapat meningkatkan rendering arsitektur Anda ke tingkat baru.


Situs web lain yang fantastis untuk aset tekstur gratis, AmbientCG.com adalah sumber daya berharga bagi seniman visualisasi arsitektur, menyediakan 2106 aset 3D gratis.


Anda siap untuk menaklukkan skema tekstur! Sekarang pergilah dan ujilah pengetahuan mendalam Anda yang baru kepada tes.

86 views0 comments

Comments


bottom of page